fbpx

Media sosial jadi platform siaran langsung pengganas New Zealand

Petang ini dunia dikejutkan dengan laporan pengganas di New Zealand di mana mereka menceroboh dua masjid dan melakukan tembakan rambang. Bertambah menyayat hati apabila pengganas ini membuat strim video secara langsung kejadian tersebut melalui media sosial.

Video tersebut dirakam menggunakan kamera yang dipasang di helmet kepala pengganas tersebut dan berlangsung selama 17 minit. Ini satu perkembangan yang sangat memualkan apabila media sosial dipergunakan untuk kejadian yang sangat tidak berperikemanusiaan.

Rakaman siaran langsung ini bermula dari dalam kereta pengganas, yang dikenalpasti sebagai Subaru Wagon. Beliau keluar dari kereta tersebut membawa pelbagai senjata api dan kemudiannya membuat tembakan rambang di dalam masjid.

Beliau akhirnya kembali ke kereta dan memecut kenderaannya keluar dari kawasan tersebut. Dalam pada itu, kelihatan banyak mayat dan orang ramai yang cedera bergelimpangan selepas ditembak berkali-kali.

Video ini kini bertebaran di media sosial tetapi warganet diminta agar tidak menyebarkan lagi video tersebut. Ia adalah sesuatu yang tidak patut dipertontonkan kepada orang ramai disebabkan perbuatan yang amat jahat dan tidak berperikemanusiaan.

Kerajaan New Zealand telah mengesahkan, sebanyak 40 orang terbunuh dalam kejadian tersebut dan lebih 40 orang lagi sedang dirawat di Hospital Christchurch. Seramai 4 orang telah ditahan, termasuk seorang wanita selepas serangan itu.

Platform video terbesar dunia, YouTube telah mengambil langkah aktif membuang segala video yang memaparkan keganasan ini kerana ia melanggar peraturan yang ditetapkan. YouTube awal tahun ini telah mengumumkan pengharaman muat naik sebarang video yang membahayakan diri dan penonton.

BACA  Dapatkan barisan baru pembesar suara Sony EXTRA BASS bermula RM199

Kepada orang ramai di luar sana khususnya rakyat Malaysia, jika anda menerima video ini, jangan sebarkan kepada orang lain. Jadilah manusia yang bertanggungjawab dan mempunyai rasa simpati dengan tidak menyebarkan video keganasan dan di luar norma manusia, kepada orang lain.

Kelakuan anda di masa kinilah yang membentuk masyarakat di masa hadapan.

KEMASKINI: SKMM melarang sebaran atau perkongsian rakaman video insiden tembak di Masjid Christchurch.

https://twitter.com/SKMM_MCMC/status/1106463075815686144

[Sumber: BBC, Newshub NZ]