Telegram akan perkenalkan ciri iklan pada tahun hadapan

Sehingga kini, aplikasi Telegram dikatakan mempunyai hampir 500 juta pengguna aktif. Tidak dinafikan, aplikasi ini sangat membantu pengguna untuk berkongsi maklumat dalam bentuk mesej, video dan audio kepada pengguna lain. Ianya percuma dan sangat mudah digunakan.

Namun, baru-baru ini, pengasas aplikasi Telegram, Pavel Durov ada mengeluarkan satu kenyataan di saluran Telegram miliknya mengenai pembaharuan yang akan dilakukan kepada aplikasi itu pada tahun hadapan.

Menurut Durov, Telegram perlu terus menjadi contoh syarikat teknologi yang berusaha melahirkan aplikasi yang sempurna dan berintegriti. Oleh itu, untuk memastikan ia berjaya, Telegram akan mula menjana pendapatan, mulai tahun hadapan.

Pavel Durov, pengasas Telegram. Sumber: TC

Semua ciri yang ada sekarang masih kekal percuma. Namun Telegram akan memperkenal ciri iklan dan ciri premium berbayar. Jika ingin menggunakannya, pengguna premium perlu membayar di aplikasi tersebut.

Menurutnya, ciri iklan tersebut tetap menghormati privasi dan mesra pengguna. Fungsi mesej persendirian akan kekal tanpa ada iklan menggangu. Namun, dia belum menjelaskan bagaimana iklan tersebut akan berfungsi di aplikasi Telegram itu.

Hampir semua perbelanjaan untuk menampung kos operasi Telegram dibiayai oleh wang poketnya dan kini dia memerlukan kaedah baharu untuk menjana pendapatan. Kaedah tersebut juga akan digunakan untuk menampung kos pembiayaan pelayan dan trafik pengguna yang semakin meningkat.

[Sumber: Telegram]