Telegram terima 25 juta pengguna baru dalam 3 hari, capai lebih 500 juta pengguna aktif sebulan

Pengasas aplikasi Telegram, Pavel Durov mengeluarkan satu kenyataan mengenai pencapaian aplikasi mesej itu baru-baru ini. Telegram dilihat mempunyai jumlah pengguna aktif yang sangat ramai pada minggu pertama Januari 2021.

Pengguna Telegram meningkat

Telegram sudah melepasi 500 juta pengguna aktif bulanan. Ia kemudiannya terus berkembang dan menerima 25 juta pengguna baru dalam masa 72 jam terakhir sejak semalam. Berbanding tahun lalu, jumlah pengguna baru yang mendaftar pada setiap hari ialah 1.5 juta.

Pengguna baru yang mendaftar pada kali ini berasal dari seluruh dunia. Ia merangkumi 38% dari Asia, 27% dari Eropah, 21% dari Amerika Latin dan 8% dari MENA (Timur Tengah dan Afrika Utara).

Telegram merupakan salah satu platfom yang komited untuk privasi dan keselamatan penggunanya. Oleh itu, dengan setengah bilion pengguna aktif ini, Durov menjamin tidak akan mengecewakan pengguna dan memandang serius isu keselamatan aplikasi.

Sebelum ini, saingan Telegram iaitu WhatsApp ada mengemaskini satu polisi baharu yang akan di kuatkuasakan tidak lama lagi. WhatsApp merupakan sebahagian dari syarikat Facebook, oleh itu, mereka mahu berkongsi data pengguna dengan semua perkhidmatan di bawah syarikat Facebook.

Oleh itu, ia mungkin merupakan salah satu faktor tentang kenaikan mendadak pengguna aktif di Telegram. Walaupun begitu, terpulang kepada pengguna untuk memilih sama ada untuk terus kekal di aplikasi WhastApp atau bertukar aktif di Telegram.

[Sumber: Telegram]