Jumlah hari semenjak PKP dilaksanakan

HARI

PKP bermula pada: 18 Mac, 2020

PKPP dijangka tamat dalam

HARI

PKPP dijangka ditamatkan pada 31 Mac, 2021

Ikuti liputan COVID‑19 kami di sini

Kes harian melebihi 3,000, apa yang boleh dilakukan Malaysia untuk menewaskan kebangkitan COVID-19 terburuk? Ini pendapat pakar kesihatan

Dengan kes baru melebihi 3,000 sehari, di mana sebahagian besarnya muncul di luar kelompok yang diketahui, terutama di Selangor dan Kuala Lumpur, Malaysia kelihatan sukar untuk membendung penyebaran Covid-19.

Ketika negara menunggu untuk diimunisasi, satu-satunya jalan ke depan adalah dengan terus melakukan usaha mengesan kenalan rapat, mencari dan mengasingkan mereka yang tidak bergejala – untuk mencegah keadaan mereka merosot ke Tahap 4 dan 5 – dan meningkatkan usaha penguatkuasaan SOP ketika keletihan wabak mulai masuk, kata beberapa pakar kesihatan yang dikumpulkan oleh Malay Mail .

Malaysia pertama kali mencatat lebih daripada 3,000 kes pada 7 Januari dan mencapai rekod tertinggi bagi kes harian pada 23 Januari dengan 4,275 kes. 

Hospital telah dibanjiri, memaksa Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) membiarkan pesakit dengan gejala ringan untuk dikuarantin di rumah. 

Bahkan pemerintah telah mengisytiharkan darurat yang dijadual berlangsung hingga 1 Ogos untuk memerangi wabak tersebut.

Dijangkiti tanpa disedari

Dr Rohan S. Shanmuganathan mengatakan, dengan mempertimbangkan keadaan masa ini, kemungkinan banyak yang tidak bergejala tidak menyedari keadaan mereka, yang bermaksud mereka juga tidak sengaja menjangkiti orang lain.

“Dari 100 individu, sekitar 60 hingga 70 orang mungkin telah berhubung dengan seseorang yang dijangkiti Covid-19. Itu mungkin keadaannya sekarang, tetapi kita tidak akan pasti tahu.

“Kita harus sedar bahawa kita hidup dengan virus ini sekarang, dan untuk mengekang penyebarannya, kita harus terus melakukan ujian besar-besaran untuk mencari orang lain dengan virus tersebut,” kata Dr Rohan.

“Sekarang adalah masa untuk mengeluarkan vaksin dan memberi imunisasi kepada masyarakat dan mencari jalan untuk mencegah virus,” kata doktor yang bertugas di Klinik Kesihatan Taman Medan.

Kuala Lumpur dan Selangor mencatatkan kes harian tertinggi selama beberapa bulan kerana kepadatan penduduk dan kelompok kilang yang kebanyakannya berpusat di tempat tinggal pekerja.

Pada 21 Januari, Selangor mencatatkan 545 kes, di mana hanya 43 dari kelompok yang ada. Selebihnya berasal dari kenalan rapat serta bentuk pengesanan lain.

Di Kuala Lumpur, dari 576 kes, 123 datang dari kelompok yang sedia ada, dan selebihnya dari usaha pengesanan kenalan rapat. 

BACA  PM Muhyiddin selamat disuntik vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech

Keesokan harinya, hanya 153 dari 782 kes baru Selangor dan 49 dari 435 Kuala Lumpur adalah dari kelompok.

Masa untuk bertegas

Presiden Persatuan Perubatan Malaysia (MMA), Datuk Dr M. Subramaniam berkata, ketidakpatuhan yang tinggi adalah salah satu faktor yang menyebabkan lonjakan kes, sambil menambah bahawa mengharapkan semua orang untuk mengamalkan disiplin diri sudah tidak mencukupi.

Dia mengatakan pihak berkuasa perlu mengenal pasti kelemahan yang ada dalam usaha penguatkuasaan dan pendidikan mereka, dan kemudian menyusun strategi yang sesuai.

“Terdapat 606 orang yang ditangkap kerana melanggar SOP pada hari Khamis, 21 Januari. Ini adalah jumlah yang sangat kecil untuk dilaporkan bagi penguatkuasaan di seluruh negara. Laporan mengenai jumlah orang yang mencabul SOP secara konsisten berada dalam julat ini. Saya rasa kebanyakan setuju bahawa jumlahnya jauh lebih tinggi.

“Kurangnya pematuhan terhadap SOP dapat dilihat dari rakyat biasa setiap hari di sekitar bandar. Orang ramai masih mengerumuni pasar raya, restoran ketika memesan makanan, dan SOP tidak diendahkan di beberapa tempat kerja. 

“Pihak berkuasa harus mengkaji alasan kurangnya kepatuhan untuk mensasarkan jenis penguatkuasaan tertentu atau jika diperlukan, meningkatkan pendidikan Covid-19. Kami percaya bahawa pendidikan adalah faktor penting. Tidak semua memiliki pemahaman yang cukup tentang Covid-19, ”kata Dr Subramaniam kepada Malay Mail , sambil menambah bahawa kementerian harus mengkaji denda atas kesalahan SOP yang dianggapnya terlalu rendah.

Dia juga mengatakan terdapat kekurangan kehadiran polis yang ketara untuk menguatkuasakan peraturan semasa PKP semasa di semua negeri (kecuali Sarawak). 

Dia menyatakan bahawa orang ramai masih bebas berkeliaran dan melintasi daerah di banyak kawasan, bahkan di Lembah Klang di mana kes Covid-19 berada pada tahap tertinggi sepanjang masa.

“Penguatkuasaan perlu ditingkatkan dan harus selalu ada kehadiran anggota penguatkuasa di tempat umum. Pemeriksaan rawak juga harus dilakukan ke pejabat dan premis perniagaan, dan majikan harus membenarkan lebih banyak pekerja bekerja dari rumah.

BACA  Program Imunisasi Covid-19 Kebangsaan: Semua yang anda perlu tahu

“Selain itu, pemerintah harus menyaring semua kenalan rapat kes positif Covid-19. Kementerian Kesihatan baru-baru ini menyatakan bahawa pihaknya sekarang hanya akan menyaring kenalan rapat dengan gejala positif Covid-19. 

“MMA mendesak Kementerian Kesihatan untuk kembali ke peraturan yang lebih awal untuk mencari dan menguji semua kenalan rapat untuk mengurangkan kemungkinan penyebaran jangkitan di masyarakat. 

“Jika sumber kerajaan tidak mencukupi, Kementerian Kesihatan harus menghubungi 7,000 GP swasta yang dilatih KKM untuk membantu mencari dan memeriksa kenalan rapat,” tambahnya.

Jangan percaya pada sesiapa

Sementara itu, Presiden Persatuan Ahli Farmasi Malaysia, Amrahi Buang mengatakan lonjakan kes Covid-19 tidak seharusnya mengejutkan kerana ini telah diramalkan pada bulan September tahun lalu.

Dia mengatakan lonjakan selalu dinantikan, tetapi pilihan raya negeri Sabah mempercepatnya.

“Kita tidak perlu khuatir. Terdapat banyak virus di komuniti dan kita tinggal bersama mereka. Denggi juga penyumbang besar kematian manusia, ”kata Amrahi kepada Malay Mail .

“Pada kenyataannya, kita mungkin melihat lebih banyak kes daripada apa yang kita lihat kini kerana hasilnya sekarang – berdasarkan angka – adalah dari ujian yang dilakukan mungkin seminggu hingga 10 hari yang lalu. Oleh itu, keputusan sebenar kesan PKP (perintah kawalan pergerakan) hanya akan diketahui dalam masa dua hingga tiga minggu. “

“Sementara itu, jangan percaya siapa pun yang datang ke rumah anda. Berhati-hati, bawa pembersih anda ke mana-mana, dan perhatikan diri anda di cermin dan tanyakan pada diri anda jika anda melakukan segala-galanya untuk memastikan diri anda, keluarga dan orang di sekitar anda selamat.”

Kerana lonjakan kes, Malaysia kini berada di bawah PKP kedua yang dilaksanakan pada 13 Januari, dan akan berakhir pada 4 Februari. Ia kini merangkumi semua negeri kecuali Sarawak, yang berada di bawah perintah kawalan pergerakan bersyarat (PKPB).

Keletihan pandemik

Ketua Pegawai Eksekutif Inisiatif Penyelidikan Sosial dan Ekonomi (SERI) Dr Helmy Haja Mydin, bersetuju dengan penilaian Amrahi, sambil menambah bahawa kita mesti membenarkan PKP menjalankan perjalanannya.

BACA  Menteri MOSTI akan muncul di ClubHouse malam ini untuk menerangkan tentang program vaksin COVID-19 di Malaysia

“Kita harus terus melakukan pengesanan kenalan rapat sebanyak mungkin, tetapi juga harus mengetahui bahawa tidak semua kes akan dikenal pasti dan kebanyakan orang tidak akan mengalami gejala.

“Ini bermaksud bahawa akan ada kes-kes dalam masyarakat yang mungkin tidak terkait dengan kelompok tertentu. Dengan itu, lebih penting daripada sebelumnya untuk mengurangkan hubungan fizikal yang tidak perlu untuk memutuskan rangkaian penyebaran,” kata Dr Helmy ketika dihubungi.

Dr Arvinder-Singh HS, dalam hal lain, mengatakan banyak kes yang dilihat sekarang dapat ditelusuri kembali ke satu atau dua kelompok sedia ada, akibat dari kesan limpahan.

“Selain itu, ia mengambil masa yang lama untuk mendapatkan hasil ujian Covid-19 anda dengan kit RT-PCR kerana terdapat banyak ujian yang menunggu untuk diproses karena usaha ujian beramai-ramai dan usaha mengesan kenalan rapat.

“Sementara itu, individu yang telah menjalani ujian ini kadang-kadang merasakan kerana mereka tidak dihubungi oleh pegawai perubatan dalam empat hari, mereka negatif ujian Covid. Mereka keluar dari rumah mereka, tetapi mendapat hasil ujian beberapa hari kemudian, memberitahu bahawa mereka positif.

“Ini mungkin berlaku kerana rakyat Malaysia menjadi tidak peka dengan keadaan semasa. Ini tidak membantu apabila mereka melihat tokoh berprofil tinggi melanggar SOP tanpa kesan,” tambahnya.

Jadi dari mana kita pergi dari sini?

Orang ramai perlu dididik dan selalu diingatkan tentang betapa mudahnya mereka dijangkiti jika mereka tidak mengikuti langkah mudah seperti memakai topeng muka dan menggunakannya sepanjang masa, sehingga mereka sampai di rumah.

Pemimpin dan tokoh masyarakat harus memberikan teladan yang baik dan bertanggung jawab atas tindakan mereka, dan harus ada komunikasi yang lebih baik antara pelbagai kementerian dan pihak berkuasa negeri.

“Membentuk pasukan petugas negara untuk menjadi pendukung di setiap negara akan menjadi langkah awal yang baik untuk mengatasi masalah ini,” kata Dr Arvinder.

“Mereka tahu keadaan negeri mereka lebih baik daripada pihak berkuasa persekutuan dan harus diberi autonomi dan bantuan dalam usaha ini.” – Malay Mail