Jangan pasang Windows 11 tidak rasmi kerana ada banyak masalah dan isu keselamatan

Baru-baru ini telah tersebar salinan sistem operasi (OS) yang masih belum dilancarkan, Windows 11 (bukan nama sebenar) di alam maya. Ia juga telah dipasang oleh beberapa pengguna dan menunjukkan pembaharuan yang besar berbanding Windows 10, terutama sekali antaramuka yang sangat mirip macOS.

Microsoft dijangka akan melancarkan Windows 11 pada acara 24 Jun nanti. Mereka masih belum memberikan nama sebenar OS baru ini, malah tidak mengumumkan secara rasmi akan melancarkannya pada 24 Jun.

Walaupun ada yang sangat gembira melihat pembaharuan ini, ada juga yang kecewa dengannya. Ini kerana terlalu ada banyak masalah pada OS ini.

Perkara ini bukanlah sesuatu yang mengejutkan kerana ia masih lagi dalam peringkat ujian, jauh sekali dari peringkat akhir yang akan menemui orang ramai kelak. Sudah pasti ia masih penuh dengan pepijat dan fungsi yang belum diperbaiki.

Sama seperti Android 12 Beta, yang telah dibuka untuk ujian tetapi diberi amaran bahawa pengguna perlu menanggung sendiri masalah yang timbul kerana ia masih di peringkat ujian.

Jika anda mahu juga memasang Windows 11 yang tidak diketahui asal-usulnya ini, maka anda harus menanggung sendiri sebarang masalah yang timbul darinya. Microsoft juga tidak akan membantu anda untuk membaiki isu yang terdapat di OS tersebut.

Antaramuka Windows 11 yang tersebar. Sumber

Lebih sukar lagi, jika sudah dipasang anda mungkin tidak dapat berpatah balik ke OS sebelumnya, kerana masih belum ada cara rasmi untuk membuang Windows 11. Atau lebih teruk, OS tersebut telah ditanam dengan perisian hasad yang lebih membahayakan pengguna.

Jadi, anda dinasihatkan untuk tidak memasang mana-mana Windows 11 yang ditemui kerana ia masih tidak dikeluarkan secara rasmi oleh Microsoft. Bukan sahaja ia mempunyai banyak masalah yang boleh merosakkan komputer, ia juga mungkin ditanam dengam perisian hasad yang boleh membuatkan data sulit anda terdedah kepada mereka yang tidak bertanggungjawab.

Kalau mahu juga, anda boleh mencubanya di komputer kedua yang tidak memiliki perkara penting, serta tidak digunakan untuk akses kepada data sulit dan peribadi anda.

[Sumber: Life Hackers]